PENDIDIKAN SEJARAH: ISSUES DAN MASA DEPAN

A. PENDAHULUAN

Perkembangan pendidikan sejarah di Indonesia dan di dunia pada menunjukkan adanya berbagai permasalahan dasar. Permasalahan tersebut berkenaan dengan berbagai aspek pendidikan sejarah nasional atau sejarah bangsa itu di wilayah yang didiami bangsa tersebut. Permasalahan yang dibahas dalam makalah ini tidak berkenaan atau berkaitan dengan issues pendidikan sejarah dunia, sejarah umum atau nama lain yang digunakan untuk organisasi materi sejarah di luar wilayah dimana bangsa itu bertempat tinggal. Fokus kajian adalah pada sejarah nasional, nama yang digunakan di Indonesia dan dalam kurikulum pendidikan menengah. Nama sejarah nasional atau national history memang tidak digunakan di banyak negara di luar Indonesia karena nama yang dipakai adalah nama negara yang yang bersangkutan seperti History of India, US History, History of Australia, History of New Zealand , dan sebagainya.

Isu atau permasalahan yang dimunculkan dalam pendidikan sejarah bangsa Indonesia adalah mengenai posisi pendidikan sejarah dalam kurikulum, tujuan pendidikan sejarah, materi sejarah dan bagaimana materi tersebut diorganisasikan, proses pembelajaran sejarah, dan asesmen hasil belajar pendidikan sejarah. Isu atau permasalahan yang dimunculkan ini memang bersifat klasik tetapi terus dimunculkan. Pengaruh kehidupan politik dan ekonomi memiliki kontribusi yang cukup dominan dalam permasalahan-permasalahan pendidikan sejarah. Pengaruh kekuasaan yang merupakan bentuk nyata dari pengaruh politik pada tingkat pengambilan keputusan mengenai kurikulum adalah sesuatu yang mustahil dihindarkan. Wawasan, visi, dan pemahaman tentang pendidikan dan pengaruh kekuatan politik yang mendukung dan memperkuat posisi pengambil keputusan dalam menentukan kebijakan kurikulum berpengaruh terhadap keputusan tentang pendidikan sejarah.

Pengaruh lain dalam posisi pendidikan sejarah dalam kurikulum adalah pertanyaan dasar yang diajukan oleh para pengembang kurikulum. Pertanyaan dasar itu diajukan oleh para pengembang utama dan menentukan tujuan yang akan dicapai, posisi materi kurikulum, organisasi materi kurikulum, proses pembelajaran, asesmen hasil belajar dan aspek-aspek lain yang berkenaan dengan kurikulum. Pertanyaan dasar yang diajukan para pengembang utama kurikulum pada saat sekarang adalah pertanyaan lama yang sudah berusia dua abad lebih sebagaimana yang diajukan Spencer yaitu “the supreme curriculum question is what knowledge is of most worth?”. Pertanyaan dasar itu masih diwarnai oleh filosofi pendidikan esensialisme dan perenialisme dan pengertian kurikulum sebagai daftar mata pelajaran walau pun para akhli kurikulum sudah lama menolak pengertian kurikulum semacam itu. Filosofi pendidikan yang dianut yaitu pendidikan adalah proses pengembangan intelektual dan proses pendidikan disiplin ilmu. Pengembangan intelektual hanya dapat dilakukan melalui pendidikan disiplin ilmu. Oleh karena itu kurikulum sebagai “the heart of education” harus menjawab pertanyaan dasar mengenai disiplin ilmu yang paling pokok dalam dunia keilmuan, bukan manusia yang akan menjadi pendukung kehidupan bangsa dan pengembang ilmu.

Pandangan filosofis rekonstruksi sosial dan pengertian kurikulum sebagai suatu jawaban terhadap masalah sosial menghendaki pertanyaan dasar yang berbeda dari apa yang dikemukakan oleh Spencer. Kurikulum bukan lagi dianggap sebagai daftar mata pelajaran dan pertanyaan pokok kurikulum bukan lagi disiplin ilmu utama tetapi  manusia apa yang dikehendaki masyarakat dan bangsa yang harus dididik? Pertanyaan dasar yang terakhir ini menempatkan disiplin ilmu bukan sebagai satu-satunya sumber tetapi sebagai salah satu sumber konten kurikulum, dan tujuan kurikulum bukan lagi tujuan yang dikehendaki oleh disiplin ilmu tersebut. Permasalahan bangsa dalam kehidupan politik, sosial, budaya, ekonomi, teknologi, agama adalah permasalahan yang harus dikaji dan dijawab oleh kurikulum. Kurikulum berfungsi memberikan pengalaman bermakna bagi generasi muda untuk membangun bangsa dengan kualitas baru yang mampu menempatkan kehidupan bangsa, masyarakat, dan pribadi dalam suatu kehidupan yang lebih bermartabat.

Tentu saja pertanyaan dasar kurikulum tidak boleh dilepaskan begitu saja dari fungsi dan peran jenjang pendidikan. Pertanyaan dasar kurikulum yang esensialis dan perenialis perlu dijadikan dasar pengembangan kurikulum untuk jenjang pendidikan yang memang dirancang untuk pendidikan disiplin ilmu. Umumnya pendidikan di jenjang pendidikan menengah yang diwakili oleh SMA, sebagai landasan bagi pendidikan ke perguruan tinggi, didasarkan pada pertanyaan dasar kurikulum yang esensialis dan perenialis. Sedangkan untuk jenjang pendidikan dasar yang diwakili SD dan SMP untuk membentuk manusia Indonesia dengan kualitas fundamental dan berlaku bagi semua orang maka pertanyaan dasar kurikulum yang bersifat rekonstruksi sosial digunakan bagi pengembangan kurikulum pada jenjang ini. Posisi ini memang bersifat eklektik tetapi dalam pengembangan kurikulum hal tersebut bukan sesuatu yang aneh. Posisi ini pula yang diambil penulis dalam makalah ini.

  1. PENDIDIKAN SEJARAH DAN KEHIDUPAN KEBANGSAAN

Pendidikan sebagai suatu upaya untuk mempersiapkan generasi muda bangsa bagi kehidupan masa mendatang sangat dipengaruhi oleh nilai-nilai sosial, budaya, ekonomi, dan politik. Pengaruh tersebut terkena kepada kurikulum dan pengaruh politik terhadap kurikulum merupakan pengaruh yang lebih dominan dibandingkan pengaruh aspek lainnya. Adalah sesuatu yang sangat sukar dibayangkan dalam kenyataan empirik bahwa proses pengembangan kurikulum tidak dipengaruhi oleh kepentingan politik paling tidak oleh kekuatan yang dimiliki kelompok sosial atau politik tertentu. Kenyataan adanya pengaruh politik terhadap kurikulum diakui oleh banyak akhli di banyak negara dan dalam system politik mana pun. Di negara-negara demokratis seperti Amerika Serikat, Australia, UK, Jepang, Malaysia, Jerman, Belanda dan sebagainya pengaruh tersebut nyata dan tak mungkin dihindari apalagi di negara-negara yang mendasarkan kehidupan politiknya pada ideologi komunis.

Undang-Undang nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan digunakan dalam Peraturan Pemerintah nomor 19 tahun 2005. Pasal 1.19 UU nomor 20 tahun 2003 merumuskan kurikulum sebagai “seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan nasional”. Pengertian kurikulum yang dikemukakan dalam UU tersebut adalah pengertian operasional kurikulum. Pengertian operasional tersebut diperlukan dan penting bagi proses pengembangan dokumen kurikulum. Berdasarkan definisi tersebut pengembang kurikulum mengetahui apa yang harus dilakukannya dan ditulis untuk sebuah kurikulum. Dalam banyak literatur pengertian operasional semacam inilah yang  dikemukakan para sarjana kurikulum.

Terlepas dari pentingnya, definisi yang operasional tersebut tidak dapat menggambarkan posisi kurikulum dalam suatu pembangunan pendidikan bangsa. Pengertian yang lebih konseptual diperlukan. Secara konseptual, kurikulum adalah perangkat pendidikan yang merupakan jawaban pendidikan untuk mempersiapkan generasi muda bangsa bagi kehidupan yang lebih baik untuk dirinya, masyarakat, dan bangsa di masa mendatang dibandingkan dengan kehidupan masa kini. Pengertian ini sering dilupakan orang padahal kurikulum dalam pengertian ini teramat penting untuk awal proses pengembangan suatu kurikulum karena  kurikulum dalam pengertian ini sangat fundamental dan menggambarkan arah sesungguhnya yang ingin dicapai oleh pendidikan. Ketika kurikulum dianggap sebagai ”the heart of education” (Klein, 1999) maka jantung pendidikan ini harus dapat melaksanakan fungsi pendidikan dalam mengembangkan potensi individu setiap peserta didik bagi kehidupan bangsa yang lebih baik, lebih terhormat, lebih berwibawa, lebih produktif, lebih mensejahterakan dibandingkan masa kini. Oleh karena  proses pengembangan kurikulum tidak boleh hanya terjebak pada pengertian kurikulum operasional tetapi harus dimulai dengan pengertian yang konseptual dan kemudian baru menggunakan pengertian operasional ketika dokumen kurikulum dikembangkan dan diimplementasikan di sekolah.

Dalam bukunya yang berjudul  “Curriculum Development”, Oliva (1992) mengatakan “ curriculum is a product of its time. . . curriculum responds to and is changed by social forces, philosophical positions, psychological principles, accumulating knowledge, and educational leadership at its moment in history”. Pengertian ini menggambarkan bahwa proses pengembangan kurikulum penuh dengan tantangan dari dunia keseharian, dunia ilmu dan yang tak kalah pentingnya ditentukan oleh pemegang kekuasaan yang diwakili oleh sifat dari “educational leadership”. Ketika mereka yang berwewenang dalam pengambilan keputusan kurikulum memiliki pandangan filosofis yang kaku, tradisional, dan tidak mau berubah maka kurikulum yang dihasilkan tidak pula berubah dalam artian filosofis. Perkembangan kurikulum di Indonesia menunjukkan siatuasi yang digambarkan yaitu pembaharuan dalam satu jalur pandangan filosofis yang didominasi oleh filosofi esensialisme dan perenialisme.

Pengembangan kurikulum dalam posisi filosofis esensialisme dan perenialisme menjadikan kurikulum hanya sensitif terhadap perkembangan ilmu dan dipengaruhi oleh perkembangan ilmu. Permasalahan sosial dan lainnya tidak menjadi kepedulian kurikulum: masyarakat boleh bergolak, toleransi masyarakat boleh berada pada tingkat yang rendah,  sikap-sikap negatif hamper setiap hari dilaporkan media, kehidupan perekonomian bangsa sangat tergantung pada inisiatif pemerintah, mental menerabas bangsa makin berkembang sampai ke tingkat akar rumput, sikap konsumtif dan boros masyarakat semakin hari semakin dipicu oleh iklan di media, dan sebagainya tetap menjadi masalah bangsa tetapi tidak menjadi kepedulian kurikulum. Kurikulum hanya memberikan pengalaman yang dibenarkan oleh “transfer of knowledge” untuk perkembangan kemampuan intelektual bukan kecerdasan,  dan “immune” terhadap perkembangan yang ada di masyarakat. Ketika masyarakat dan bangsa Indonesia merencanakan suatu kehidupan baru yaitu mengubah dirinya dari masyarakat agraris tradisional ke masyarakat industri, kurikulum tidak berhasil menangkap tantangan tersebut. Ketika masyarakat dan bangsa Indonesia memasuki periode reformasi (jika ini dapat dikatakan suatu periode) kurikulum menutup dirinya terhadap tuntutan tersebut, termasuk bahaya besar yang mengancam keutuhan bangsa. Kurikulum asyik menjawab kekurangan bangsa dalam penguasaan matematika, fisika, kimia, biologi dengan cara menambah materi kajian dan jam kajian bidang-bidang ini dalam kurikulum. Kurikulum hanya menjawab pertanyaan yang dikemukakan Spencer dan bukan pertanyaan lainnya.

Dalam posisi kurikulum yang demikian maka permasalahan bangsa di bidang lain di luar disiplin ilmu tidak menjadi kepedulian kurikulum. Kehidupan bangsa yang terancam desintegrasi, kemiskinan yang semakin meningkat, rasa kebangsaan yang tidak peka dan penuh emosi, semangat bersaing yang tidak tinggi, kehidupan demokrasi bangsa yang salah kaprah, sikap-sikap social-budaya-politik baru yang diperlukan ketika terjadi perubahan bentuk dan sistem pemerintahan, dan sebagainya bukan masalah yang dijadikan kepeduliaan kurikulum. Apresiasi terhadap prestasi bangsa dan tokoh-tokoh bangsa (politik, social, budaya, ilmu, teknologi, agama) di masa lalu bukan sesuatu yang dianggap penting. Masa lalu adalah masa yang selalu dilihat sebagai masa yang penuh kesalahan, kekurangan, dan secara politis harus dihancurkan melalui proses penghitaman sehingga menjadi sesuatu yang gelap dan pantas dimusuhi. Dalam konteks semacam ini maka mata pelajaran dan materi pelajaran sejarah bukanlah sesuatu yang penting. Demikian pula mata pelajaran  dan materi pelajaran yang berkenaan dengan upaya membangkitkan nasionalisme, integrasi bangsa, kerja keras dalam mengatasi kemiskinan, kreativitas dalam aspek-aspek kehidupan sosial-budaya, dan hal-hal penting yang berkenaan dengan pembangunan mental dan sikap bangsa. Mata pelajaran sejarah yang masih dihargai adalah yang berkenaan dengan pendidikan disiplin ilmu: pendidikan sejarah adalah untuk ilmu sejarah dan untuk menarik minat generasi muda  terhadap ilmu sejarah.  Oleh karena itu posisi pendidikan sejarah dalam kurikulum tidak berubah dibandingkan dengan posisi dalam kurikulum sebelumnya. Di SMA, pendidikan sejarah yang sangat terkait dengan pendidikan disiplin ilmu hanya diperuntukkan bagi mereka yang mengambil program IPS dan bahasa sedangkan bagi mereka yang mengambil program IPA hanya diberikan sebanyak 1 SKS.

Posisi pendidikan sejarah dalam kurikulum tampaknya perlu mendapatkan perhatian serius. Kebijakan kurikulum harus diubah untuk SMA harus berubah. Jika SMA adalah pendidikan persiapan untuk perguruan tinggi maka kebijakan kurikulum SMA harus berubah dan sejarah harus dapat dikembangkan dalam dua paket yang berbeda yaitu paket akademik dan paket pendidikan umum. Paket akademik mempersiapkan peserta didik untuk belajar sejarah di perguruan tinggi sedangkan paket pendidikan umum untuk membangun semangat kebangsaan, toleransi, demokrasi, cinta tanah air, kreativitas, dan kemampuan berfikir kritis. Paket pendidikan umum adalah untuk semua peserta didik.

PENDIDIKAN SEJARAH DAN KURIKULUM

Sebelum membahas posisi pendidikan sejarah di Indonesia ada baiknya melihat posisi kurulum pendidikan sejarah di berbagai negara pada saat kini. Studi O’Donnell (2002) memperlihatkan bahwa untuk Sekolah Dasar pendidikan sejarah diberikan hampir di semua negara yang menjadi sampel studinya kecuali Jepang, Singapura, Spanyol, dan Swis[2]. Di negara-negara tersebut pendidikan sejarah tidak diberikan dalam bentuk yang berdiri sendiri (kebanyakan dalam mata pelajaran studi sosial terkecuali di Spanyol yang dimasukkan dalam ”knowledge of natural, sosial and cultural environment). Dalam kurikulum sekolah menengah pendidikan sejarah tercantum sebagai mata pelajaran yang berdiri sendiri di England, Perancis, Jerman, Italia, Belanda, Singapura, Swis. Sedangkan di Irlandia terjadi keragaman antara berdiri sendiri dan ”environmental and social studies”, di Korea tergabung dalam ’social studies” dan baru dipisahkan pada Sekolah Menengah Atas (usia 15-18). Di Selandia Baru, Spanyol, Swedia, dan Amerika Serikat pendidikan sejarah adalah bagian dari ”social studies”.  Di Australia masuk dalam mata kuliah “study of society and environment”.

Dari dokumen yang dikeluarkan National Institute for Educational Research (1999) pendidikan sejarah sebagai mata pelajaran yang berdiri sendiri di China, Laos, Sri Lanka, Uzbekistan, dan Vietnam (di kelas 1-3 SD digabungkan dalam mata pelajaran Natural and Society). Di Malaysia tidak ada mata pelajaran sejarah atau pun social studies di SD tetapi sejarah diberikan secara terpisah sejak Sekolah Menengah Pertama.  Di negara lain seperti Fiji, India, Selandia Baru, Filipina dan Thai materi pendidikan sejarah dikemas dalam mata pelajaran social studies.

Posisi kurikulum pendidikan Sejarah dalam kurikulum di Indonesia hamper sama dengan posisi pendidikan sejarah di berbagai negara lain. Di jenjang pendidikan dasar, pendidikan sejarah diorganisasikan dalam pendidikan IPS sedangkan di jenjang pendidikan menengah terjadi dua posisi. Posisi pertama pendidikan sejarah dipoisiskan sebagai pendidikan disiplin ilmu di SMA sedangkan posisi kedua pendidikan sejarah dikemas dalam pendidikan IPS di SMK.

Adanya perbedaan posisi antara jenjang pendidikan dasar dan pendidikan menengah dan antara SMA dengan SMK di jenjang pendidikan menengah menunjukkan adanya penerapan pandangan eklektik dalam kurikulum. Pendidikan sejarah dikemas dalam IPS di jenjang pendidikan dasar (SD dan SMP) dan SMK menunjukkan pandangan perenialis dan meninggalkan pandangan esensialis. Sementara kurikulum pendidikan sejarah di SMA sepenuhnya mendasarkan diri pada pandangan filosofi esensialis.

TUJUAN PENDIDIKAN SEJARAH

Sesuai dengan filsafat kurikulum yang dianut maka tujuan pendidikan sejarah diselaraskan dengan filsafat tersebut. Oleh karena itu terjadi perbedaan pendapat yang besar mengenai tujuan pendidikan sejarah: apakah pendidikan sejarah di sekolah ditujukan untuk menguasai berbagai aspek disiplin ilmu sejarah ataukah pendidikan sejarah di sekolah diarahkan kepada penggunaan pengetahuan, pemahaman, dan kemampuan sejarah dalam kehidupan keseharian peserta didik di masyarakat. Sangat mencolok para sejarawan kebanyakan adalah pendukung filsafat esensialisme dan oleh karena itu selain mereka menentang sejarah dikemas dalam IPS tetapi juga menuntut agar sejarah diarahkan untuk pengembangan aspek intelektual atau kognitif semata. Tujuan pendidikan sejarah yang mengarah kepada aspek afektif dianggap sebagai sesuatu pencemaran terhadap “kemurnian” sejarah.

Pandangan ini tidak membedakan antara tujuan pendidikan sejarah untuk jenjang pendidikan dasar (SD dan SMP) dengan jenjang pendidikan menengah. Kompetensi dalam mata pelajaran sejarah adalah kompetensi yang diperlukan untuk seseorang dapat dikatakan mengetahui tentang sejarah dan ilmu sejarah. Kompetensi yang menggambarkan kemampuan mengambil pelajaran dari materi sejarah dan menerapkan pelajaran tersebut dalam kehidupan keseharian hampir dapat dikatakan sebagai barang aneh dan bertentangan dengan kepentingan ilmu. Penerapan yang dihalalkan dalam pendidikan disiplin ilmu adalah cara berfikir sejarah dan kemampuan sejarah yang dapat digunakan untuk belajar sejarah dan menghasilkan karya sejarah. Sejarah untuk masyarakat dan sejarah untuk kehidupan adalah sesuatu yang kurang mendapatkan perhatian. Pendidikan sejarah yang dikehendaki kurikulum adalah pendidikan yang kering dan tidak terkait dengan kehidupan masyarakat.

Pandangan kedua yang mengarahkan pendidikan sejarah untuk tujuan yang lebih praktis bagi pengembangan sikap nasionalisme, kewarganegaraan, penghargaan terhadap karya masa lampau, kepemimpinan, kemampuan menerapkan dalam kehidupan keseharian banyak didengungkan oleh para pendidik sejarah. Sejarah kelahiran Social Studies di Amerika Serikat yang kemudian di Indonesia dinamakan IPS disebabkan oleh kepeduliaan agar sejarah dapat memberikan kepada generasi muda Amerika dasar-dasar kehidupan demokratis dan kesadaran kebangsaan yang kuat (Hasan, 1977: 30). Tujuan pendidikan sejarah yang dikemukakan menyangkut aspek-aspek kognitif dan afektif  (Suparno, 1995) sehingga pendidikan sejarah tidak hanya ditujukan untuk kepentingan disiplin ilmu sejarah tetapi untuk tujuan pendidikan yang lebih luas. Pendidikan sejarah tidak boleh dikucilkan dari kehidupan keseharian peserta didik dan pelajaran sejarah harus dapat digunakan oleh peserta didik untuk kehidupan dirinya sebagai proibadi, anggota masyarakat, anggota bangsa, dan anggota ummat manusia.

Tenu saja jenjang pendidikan harus diperhatikan dalam masalah tujuan pendidikan sejarah. Tujuan untuk jenjang pendidikan tersebut harus menjadi pedoman bagi pengembangan tujuan pendidikan sejarah. Untuk jenjang pendidikan dasar yang bersifat pendidikan umum dan tujuannya adalah untuk mengembangkan potensi individu sis wa menjadi anggota masyarakat dan bangsa yang produktif, kreatif, sadar akan diri dan bangsanya maka tujuan pendidikan sejarah tidak mungkin ditujukan kepada hal-hal yang sepenuhnya berkenaan dengan disiplin ilmu sejarah. Tujuan seperti kemampuan berfikir kritis, kronologis, sikap berbangsa yang positif, mampu menggunakan pengetahuan dan ketrampilan dalam kehidupan, saling menghormati kemajemukan, kerjasama, keteladanan   dan sebagainya harus pula menjadi tujuan pendidikan sejarah. Bagi peserta didik di pendidikan dasar (SD dan SMP) yang harus belajar dari sejarah untuk kehidupan masa kini, pendidikan sejarah yang kering dan tidak terkait dengan masa kini merupakan suatu kerugian besar.

Sebaliknya di SMA dimana mata pelajaran sejarah memiliki status untuk mempersiapkan landasan bagi pelajaran di perguruan tinggi maka tujuan-tujuan yang berkenaan dengan pemahaman disiplin ilmu sejarah, kemampuan yang digunakan dalam penelitian dan penulisan sejarah menjadi tujuan pendidikan sejarah.  Tujuan sebagaimana yang dirumuskan oleh Departemen Pendidikan New York maka tujuan seperti berikut dapat pula dikembangkan untuk kurikulum pendidikan sejarah di SMA:

–                      The skills of historical analysis include the ability to: explain the significance of historical evidence; weigh the importance, reliability, and validity of evidence; understand the concept of multiple causation; understand the importance of changing and competing interpretations of different historical developments.

–                      Establishing time frames, exploring different periodizations, examining themes across time and within cultures, and focusing on important turning points in world history help organize the study of world cultures and civilizations.

Sesuatu yang harus disadari untuk pendidikan sejarah di masa mendatang adalah pendidikan sejarah sebagai media pendidikan tidak berkenaan dengan benda mati tetapi dengan generasi yang penuh idealisme, potensi, dan pendukung kehidupan bangsa di masa mendatang. Sebagai manusia dia tidak hanya memiliki “intellectual intelligence” tetapi berbagai intelligensi lain yang menjadikannya manusia. Dia harus cerdasa dalam emosi, dalam sikap, dalam kerja keras, dalam kehidupan berbangsa dan dalam kehidupan ummat manusia. Pendidikan sejarah tidak perlu membatasi dirinya pada kaedah-kaedah ilmu semata yang juga pada dasarnya memiliki aspek etika dan aspek afektif lainnya.

MATERI PENDIDIKAN SEJARAH

Permasalahan dalam materi pendidikan sejarah menyangkut isu tentang ruang lingkup materi dan isi materi. Permasalahan materi ini sering dibahas dan muncul di permukaan dibandingkan permasalahan dalam tujuan. Pertentangan yang terjadi antar sejarawan dan antara sejarawan dan pemerintah berkenaan dengan masalah materi. Permasalahan berkenaan dengan materi pendidikan sejarah bahkan melebar antar negara ketika peristiwa sejarah negara tersebut berkaitan dengan sejarah negara lain.

Pada dasarnya permasalahan dalam ruang lingkup berkenaan dengan tema sejarah yang diajarkan di sekolah. Secara tradisional materi pendidikan sejarah yang diajarkan di sekolah adalah materi sejarah politik: jatuh bangunnya kekuasaan, pertentangan antar golongan dalam memperebutkan kekuasaan, peperangan antara dua kekuasaan politik dalam memperebutkan hegemoni terhadap suatu wilayah tertentu atau bahkan terhadap wilayah Negara yang jadi lawannya. Kurikulum pendidikan sejarah di Indonesia sangat jelas menggambarkan orientasi tersebut: pokok-pokok bahasan yang ada dalam kurikulum sejarah adalah judul-judl perang, perebutan kekuasaan, konflik politik, dan hal-hal semacam itu. Pokok-pokok bahasan yang berkaitan dengan zaman Hindu-Budha, zaman Islam, zaman penjajahan Belanda, zaman penjajahan Inggeris, masa pendudukan Jepang bahkan ketika Indonesia sudah merdeka maka konflik-konflik politik antar pemerintah pusat dengan daerah, pertentangan antara satu golongan politik dengan golongan politik lainnya.

Pada masa belakangan ini perluasan ruang lingkup materi sudah mulai tampak. Pokok-pokok bahasan berkenaan dengan masalah social, budaya, teknologi, pertanian, intelektual sudah mulai diperkenalkan. Jumlah pokok bahasan yang demikian masih sedikit tetapi sudah mulai ada kesadaran bahwa sejarah tidak hanya berkenaan dengan kehidupan politik. Para pengembang kurikulum sejarah sudah memiliki pemahaman bahwa materi sejarah seperti kehidupan perekonomian,perkembangan teknologi, keragaman budaya sudah dibahas dalam materi pendidikan sejarah di SD. Demikian pula dengan materi pendidikan sejarah di SMP dan di SMA.

Perubahan ini adalah sesuatu yang baru karena jauh sebelumnya dikenal adanya mata pelajaran sejarah kebudayaan dan sejarah perekonomian. Dalam bentuk yang sekarang dimana kedua mata pelajaran itu sudah dihapuskan sedangkan materi pelajaran yang dirasakan penting dari keduanya dimasukkan dalam materi pelajaran sejarah baik dalam kemasan IPS mau pun dalam kemasan mata pelajaran sejarah. Gejolak yang berkenaan dengan pro dan kontra dalam memasukkan tema-tema ini dalam materi pendidikan sejarah tidak terlalu menonjol walau pun tidak dapat dikatakan tidak ada.

Dengan ketetapan adanya Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) permasalahan ruang lingkup materi di atas tidak selesai. Permasalahan ruang lingkup materi diperluas dengan isu materi sejarah nasional dan sejarah lokal. Pendidikan sejarah selama ini yang selalu bersifat nasional telah berhasil memisahkan peserta didik dari lingkungan social, budaya, dan sejarah masa lalu komunitasnya. Materi sejarah nasional yang standar selalu dimulai dengan masa prasejarah yang sangat kompleks, jauh dalam ukuran waktu dan terkadang juga dalam ukuran geografis dengan diri peserta didik. Seorang anak di Medan belakang tentang phitecantropus erectus yang belum tentu nenek motang bangsa ini dan dianggap sebagai suatu pembuktian terhadap teori evaluasi Darwin. Demikian pula peserta didik lain di tempat yang jauh dari Trinil/Solo tetapi mereka tidak tahun tentang perkembangan wilayah serta para “founding fathers” di wilayahnya.

Memang ironi peserta didik di Bandung tidak mengenal Rd Wiranatakusumah padahal setiap hari dia melewati jalan yang memakai nama tersebut. Anak-anak di Tasik tidak tahu siapa K.H. Mustofa sedangkan jalan utama di kota itu menyandang nama tersebut. Demikian pula daerah-daerah lainnya. Sejarah nasional adalah sejarah yang sudah dinyatakan sebagai sesuatu yang standard an materi sejarah local bukan materi standar untuk pendidikan sejarah. Adanya KTSP dan muatan lokal tidaklah dirancang untuk mengakomodasi materi sejarah lokal. Akibatnya pendidikan sejarah tidak memperkenalkan dirinya karena sebagian identitas dirinya berkenaan dengan identitas kelompoknya. Memang “collective memory” sebagai bangsa perlu dikembangkan oleh pendidikan sejarah. Memang identitas diri sebagai bangsa dikembangkan melalui pendidikan sejarah nasional dengan materi yang diterima pada tingkat nasional walau pun kenyataannya materi sejarah nasional itu pun terlalu didominasi oleh materi sejarah yang terjadi di pulau Jawa.  Sayangnya orang tidak mungkin melepaskan dirinya dari identitas komunitas terdekatnya.  Dalam tulisannya mengenai “Making Historical Sense”, Wineburg (2000:310) mengemukakan tentang pentingnya identitas diri dengan komunitas terdekat tersebut sebagai berikut:

Each of us grows up in a home with a distinct history and a distinct perspective on the meaning of larger historical events. Our parents’ histories shape our historical consciousness, as do the stories of the ethnic, racial, and religious groups that number us as a member. We attend churches, clubs, and neighborhood associations that further mold both our collective and our individual historical sense.

Kesadaran semacam itu muncul pada masa belakang ini. Materi pendidikan sejarah untuk SD dimulai dari sejarah keluarga, sejarah lingkungan tempat tinggalnya meluas sampai kepada sejarah yang dikenal sebagai sejarah nasional. Kesadaran sejarah dibina melalui pengenalan dan pemahaman dokumen keluarga yang bernilai sejarah, dokumen di kantor kelurahan, kecamatan dan seterusnya. Penghargaan dan proses belajar dari sejarah dilakukan melalui peristiwa sejarah penting di wilayah tersebut dan tokoh-tokoh masyarakat. Sayangnya, kebijakan mengenai muatan lokal dalam kurikulum tidak diartikan sebagai upaya memasukkan sejarah di lokal tersebut. Muatan lokal diartikan memasukkan materi ekonomi, kesenian dan bahasa yang berkenaan dengan lokal tersebut.

Sebagaimana dengan masalah ruang lingkup tematik masalah ruang lingkup sejarah lokal tidak banyak menimbulkan perdebatan. Sejarawan dan akhli pendidikan sejarah tidak menjadikan persoalan ini sebagai suatu isu besar. Lain halnya dengan materi pendidikan sejarah yang berkenaan dengan isi materi pendidikan sejarah terutama isi materi sejarah politik. Perbedaan pendapat antara satu sejarawan dengan sejarawan lainnya antara sejarawan dengan akhli pendidikan sejarah dan antara para akhli pendidikan sejarah sangat menonjol terutama ketika masalah penafsiran sejarah.

Materi sejarah dan materi pendidikan sejarah terdiri atas fakta sejarah dan cerita sejarah yang merupakan hasil rekonstruksi sejarawan. Fakta sejarah terdiri atas angka tahun, tempat atau lokasi dimana suatu peristiwa sejarah terjadi, pelaku yang menyebabkan terjadi suatu peristiwa. Peran pelaku dalam suatu peristiwa bahkan keterlibatan seseorang atau sekolompok orang dalam suatu peristiwa dihasilkan dari informasi yang tersedia dari sumber sejarah. Secara alamiah informasi yang terdapat pada sebuah sumber tidak pernah lengkap bahkan informasi yang terekam oleh sebuah sumber yang secara teknologi sangat canggih sekali pun. Informasi yang terkandung pada sebuah sumber informasi mungkin dapat melengkapi informasi yang diperoleh dari sumber lain tetapi dapat pula berbeda bahkan saling bertentangan. Kemampuan dan kepentingan pembuat sumber banyak menentukan kelengkapan dan informasi yang ingin direkam.  Tentu secara teknis dengan kritik sumber bias dari orang yang menghasilkan sumber dapat dideteksi, dikenal, dikurangi tetapi tidak mungkin dihilangkan sama sekali.

Ketika fakta tersebut berkenaan dengan tahun dan tempat dapat dikatakan masalah yang berkenaan dengan objektivitas bukanlah sesuatu yang perlu dikhawatirkan. Permasalahan yang banyak dipertentangkan ketika berkenaan dengan pelaku yang terlibat dan peran pelaku dalam suatu peristiwa dan makna dari peristiwa tersebut. Ketidaklengkapan informasi dari sumber sejarah menimbulkan intrapolasi yang berbeda bahkan bertentangan antara sejarawan dan ketika hal itu berkenaan dengan politik maka perbedaan dan pertentangan dapat pula terjadi dengan fihak pemerintah. Demikian pula halnya dengan posisi filsoofi dan teoritik yang dianut sejarawan berperan penting dalam memberikan pemaknaan terhadap peran dan makna peristiwa tersebut.  Dari pandangan dan posisi keilmuan perbedaan-perbedaan ini diakomodasi oleh hakekat ilmu dan argumentasi ilmu tetapi tidak demikian halnya ketika berkaitan dengan pendidikan sejarah.

Hal yang sama terjadi dengan pemilihan peristiwa sejarah yang dijadikan pokok bahasan kurikulum pendidikan sejarah. Sebagaimana telah dikemukakan suatu kurikulum tidak mungkin bebas dari suatu pengaruh politik atau kekuasaan. Pemilihan peristiwa sejarah yang dianggap penting untuk dijadikan pokok bahasan kurikulum pendidikan sejarah tidak mungkin dilepaskan dari pengaruh kekuasaan tersebut. Kepentingan politik pemerintah menentukan faktor pemilihan peristiwa sejarah yang dijadikan topik pendidikan sejarah beserta dengan penafsiran resmi pemerintah terhadap peristiwa tersebut. Permasalahan ini terjadi di berbagai negara dengan tingkat derajat yang berbeda tetapi inti permasalahan sama.

Dalam perbedaan ini maka permasalahan tidak dapat diselesaikan berdasarkan murni prinsip-prinsip keilmuan. Tanggungjawab pemerintah yang amat besar dalam pendidikan generasi  muda bangsa menyebabkan pemerintah memiliki wewenang yang menentukan dalam memutuskan perbedaan-perbedaan tersebut. Dalam konteks pendidikan sejarah maka tafsiran resmi pemerintah atau “official history” yang digunakan.  Dengan “official history” bukan kebenaran yang berdasarkan kaedah ilmu semata yang dijadikan kriteria tetapi kebenaran berdasarkan kaedah keilmuan dan kepentingan bangsa. Permasalahan yang berkenaan dengan sejarah Iraq sebagaimana yang dimuat dalam Education Guardian (2007) tentang peran Saddam Husein, di India sebagaimana yang dibahas Deb (2003) ketika BJP sebagai partai yang berkuasa mendesakkan pandangannya mengenai mesjid di Ayodhya yang dianggap lambang penjajahan orang Islam dan tempat tersebut suci bagi Hindu, tempat kelahiran Rama, dan juga buku-buku teks sejarah yang dianggap sekular oleh BJP sebagaimana dikemukakan Panikkar (2007). Demikian pula dengan materi kurikulum pendidikan sejarah di negara-negara lain. Geise (1996:303) melaporkan hal yang sama berkenaan dengan materi pendidikan sejarah di Amerika Serikat yang sangat dipengaruhi oleh kepentingan golongan tertentu melalui kekuatan politik tertentu.

Dalam konteks pendidikan sejarah di Indonesia pokok bahasan G.30.S./PKI atau tanpa PKI menjadi polemik yang cukup sengit di media massa. Berbagai buku ditulis sejarawan dan berbagai teori yang diungkapkan dalam cerita sejarah yang ditulis dalam buku tersebut beserta tafsirannya bersangkutan dengan peristiwa tersebut.  Setiap pandangan dan pendapat dapat dibenarkan menurut kaedah keilmuan termasuk pendapat dan pandangan yang dianut pemerintah. Setiap pandangan dan pendapat terkandung “bias” termasuk pandangan resmi pemerintah. Sesuai dengan kaedah “official history” dan sesuai dengan kaedah bahwa pendidikan adalah wewenang pemerintah dalam menentukan maka pemerintah memiliki wewenang politis dalam menentukan versi mana yang digunakan untuk pendidikan sejarah. Oleh karena itu ketika peristiwa tersebut menjadi pokok bahasan dalam pendidikan sejarah maka tafsiran resmi pemerintah mengenai keterlibatan PKI menjadi sesuatu yang legal dan tercantum dalam rumusan judul pokok bahasan.

MASA DEPAN PENDIDIKAN SEJARAH

Masa depan pendidikan sejarah di jenjang pendidikan dasar dan menengah sangat ditentukan oleh berbagai fakktor yang telah dikemukakan di atas. Faktor pertama berkenaan dengan  para pengambil keputusan di bidang pendidikan dan terutama di bidang kurikulum. Pada saat sekarang mereka yang berwewenang mengambil keputusan tersebut berada di tingkat pemerintah pusat dan pemerintah daerah. Kebijakan satu dan lainnya harus saling mendukung. Dialog dengan para pengambil keputusan baik yang bersifat akademik, pedagogik mau pun bersifat politis diperlukan untuk kebijakan kurikulum pendidikan sejarah di masa mendatang. Memang secara politis hampir dapat dikatakan bahwa pendidikan sejarah tidak akan hilang dalam kurikulum tetapi posisi pendidikan sejarah di kurikulum perlu dipertegas melalui tujuan yang akan dicapai oleh pendidikan sejarah di jenjang pendidikan dasar, SMA, dan SMK.

Kesadaran para pengambil keputusan mengenai kurikulum sebagai jawaban terhadap tantangan bangsa haruslah menjadi suatu dasar kuat bagi keputusan kurikulum. Berbagai masalah yang menyangkut bidang kehidupan agama, politik, social, budaya, ekonomi, ilmu, dan teknologi harus disikapi dengan komprehensif. Pada jenjang pendidikan dasar yang memiliki tujuan untuk mengembangkan kualitas minimal bangsa Indonesia maka rasa persatuan dan kesatuan, semangat kebangsaan yang positif, penghargaan terhadap prestasi dan keinginan meniru serta mengembangkan kreativitas, kemampuan berfikir kritis merupakan dimensi kualitas yang tak kalah pentingnya untuk membangun suatu kehidupan kebangsaan yang produktif dan memiliki harga diri. Dalam pengembangan kemampuan tersebut pendidikan sejarah menjadi materi pelajaran yang berkontribusi tinggi. Permasalahan materi pendidikan sejarah dikemas dalam pendidikan IPS bukanlah suatu masalah prinsip.

Pada jenjang pendidikan menengah khususnya SMA maka arah pendidikan sejarah adalah pendidikan disiplin ilmu. Dalam pendidikan ini maka karakteristik dan tata kerja disiplin ilmu sejarah sudah dapat diperkenalkan untuk peserta didik. Meski pun demikian pendidikan sejarah di SMA tidak dapat melepaskan diri dari tugas untuk mengembangkan kehidupan kebangsaan yang positif. Oleh karena itu pendidikan sejarah tidak hanya bagi mereka yang akan melanjutkan ke perguruan tinggi dalam bidang ini tetapi juga bagi seluruh generasi muda yang menjadi peserta didik di SMA.

Posisi “official history” dalam pendidikan sejarah akan tetap memegang peran penting terutama dengan materi sejarah politik. Posisi official history tersebut akan menjadi penentu materi pelajaran sejarah, judul pokok bahasan, materi buku teks. Peran official history dapat disbanding ketika terjadi proses pengajaran di kelas untuk SMA. Bagi mereka di jenjang ini dan mempersiapkan diri untuk belajar di perguruan tinggi maka berbagai tafsir peristiwa sejarah dan berbagai bias yang berkenaan dengan tafsir tersebut sudah dapat diperkenalkan. Mereka yang sudah mendapat landasan berfikir akademik, memiliki sikap dasar sebagai seorang akademisi, dan memiliki kemampuan menghargai dan menjadikan perbedaan tafsiran dan bias tersebut sebagai bahan kajian keilmuan yang menarik. Tentu saja harus diingat bahwa mereka masih berada pada “ladder” bawah seorang ilmuwan sehingga tuntutan terhadap mereka tidak boleh disamakan dengan tuntutan terhadap seorang sejarawan professional dan yang telah memiliki pengalaman mengarungi dunia ilmu cukup lama. Dengan demikian fungsi pendidikan masih tetap harus bekerja dalam menentukan tingkat kesulitan materi pelajaran sejarah.

Keberadaan materi sjarah lokal dan materi sejarah diluar tema politik masih harus diperjuangkan. Keberadaan materi sejarah lokal dan tematik tidak boleh menghilangkan materi sejarah politik tetapi mungkin sudah saatnya juga para sejarawan dan pendidik sejarah bertemu untuk membahas pokok-pokok dalam pendidikan sejarah politik yang perlu disajikan untuk kurikulum pendidikan dasar, SMK, dan SMA. Kaedah-kaedah akademik dan pedagogik harus saling memperkuat dalam menentukan dan memilih pokok-pokok bahasan tersebut.

Pendidik sejarah tidak boleh menjadi media pendidikan yang mencabut peserta didik dari lingkungan budaya, sosial, geografis, dan ekonominya. Pendidikan sejarah harus memperkuat kesadaran peserta didik di lingkungan tersebut dan dalam kedudukannya sebagai warga bangsa dan ummat manusia.

DAFTAR BACAAN

Deb, S. (2003). Textbook Troubles. Available at http://www.countercurrents.org

Education Guardian (2007). A New History of Iraq. Available at http://education.guardian.co.uk/

Garvey, B. dan Krug, M. (1977). Models of History teaching in the Secondary School. Oxford: Oxford University Press

Giese, J.R. (1996). Studying and Teaching History, dalam Teaching the Social Sciences and History in Secondary Schools: A Methods Book. Long Grove, Illinois: Waveland Press, Inc.

Hasan, S.H. (1977). An Analysis of the Use of Inquiry Approach in Teaching Sosial Studies in Indonesia. Sydney: Macquarie University, Unpublished Master Thesis

Hasan,S.H. (2003). Strategi Pembelajaran Sejarah Pada Era Otonomi Daerah Sebagai Implementasi Kurikulum Berbasis Kompetensi. Makalah

Hasan, S.H. (2007). Kurikulum Pendidikan Sejarah Berbasis Kompetensi. Makalah disajikan pada Seminar Pendidikan Sejarah di UPI. Bandung

Jakubowski,C. (2002). Teaching World History: Problems and Promises Faced by Young Teachers. World History Bulletin. XVIII, 2.

Koblin, D. (1996). Beyond the Textbook: teaching history using documents and primary sources. Portsmouth, NH: Heinemann.

Kumar, K. (2002). Shared Heritage but Different History textbooks. Available at http://www.tribuneindia.com

Levstik,L.S. (2000). Articulating the Silences: Teachers’ and Adolescents’ Conceptions of Historical Significance, dalam Knowing Teaching and Learning History: National and International Perspectives, Knowing Teaching and Learning History: National and International Perspectives, ed. Stearns,P.N., P. Seixas, dan S. Wineburg.

NIER (1999). An International Comparative Study of School Curriculum. Tokyo: National Institute for Educational Research

Panikkar, K.N. (2007). History Textbooks in India: Narratives of Religious Nationalism

Suparno, A. S. (1995). Pengajaran Sejarah sebagai Sarana Memperkuat Jati Diri dan Integrasi Bangsa: Sudut Pandangan Ilmu Pendidikan, dalam Pengajaran Sejarah, Kumpulan Makalah Simposium. Jakarta: Direktorat Sejarah dan Nilai Tradisional

Wineburg, S. (2000). Making Histrotical Sense, dalam Knowing Teaching and Learning History: National and International Perspectives (Eds. Stearns,P.N., Seixas, P. dan Wineburg, S.). New York: New York University Press

Wineburg, S. (2001). Historical Thinking and Other Unnatural Acts: Charting the Future of Teaching the Past. Philadelphia: Temple University Press

Woodward, C.V. (1986). Thinking Back: The Prils of Writing History. Baton Rouge: Louisiana State University Press



[2] Negara yang dijadikan sample studi O’Donnell adalah England, Austria, Kanada, Perancis, Jerman, Hungaria, Irlandia, Italia, Jepang, Korea, Belanda, Selandia Baru, Singapura, Spanyol, Swedia, Swis, Amerika Serikat, dan Wales.

Oleh:
S. Hamid Hasan (Universitas Pendidikan Indonesia)
Disampaikan pada Lokakarya bertema “ Sejarah Indonesia yang Kontroversial: Solusi dan Strategi Pengajarannya di SMA, diselenggarakan oleh Pusat Studi Sejarah dan Ilmu-ilmu Sosial (PUSSIS) Unimed, Medan 8 September 2007

Diupload oleh:
Erond L. Damanik, M.Si
Pusat Studi Sejarah dan Ilmu-ilmu Sosial
Lembaga Penelitian Universitas Negeri Medan

Iklan

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s